Apa itu Gastritis?

Gastritis adalah peradangan pada dinding lambung. Ini bukanlah penyakit, namun sebuah kondisi yang disebabkan oleh beragam faktor yang berbeda, seperti konsumsi alkohol berlebihan, stres, muntah-muntah yang kronis, atau obat-obatan tertentu. Infeksi, refluks empedu, bakteri, dan anemia pernikus juga penyebab umum dari gastritis lainnya.

Pada kebanyakan kasus, gastritis bukanlah kondisi yang serius. Namun, jika dibiarkan, hal tersebut dapat menyebabkan hilangnya darah dalam jumlah banyak karena ulkus dan/atau kanker lambung.

Kondisi ini dapat menjadi akut atau kronis. Gastritis akut dideskripsikan sebagai gastritis yang muncul secara tiba-tiba. Sedangkan, gastritis kronis berkembang seiring berjalannya waktu.

Penyebab Gastritis

Penyebab utama gastritis adalah bakteri yang bernama Helicobacter pylori, yang dapat ditemukan di makanan atau air yang tercemar. Bakteri juga dapat ditularkan dari satu orang ke orang lain. Penyebab umum lainnya adalah penggunaan obat anti-inflamatori non-steroidal (NSAID) dan konsumsi alkohol secara berlebihan, serta penyalahgunaan obat-obatan terlarang (seperti kokain).

Meskipun tidak umum, gastritis juga dapat disebabkan oleh stres, sakit, operasi, gangguan autoimun, infeksi virus, gangguan pencernaan, atau cedera parah.

Penting untuk diingat dinding lambung akan menipis seiring bertambahnya usia, sehingga orang tua lebih rentan terkena gastritis.

Gejala Utama Gastritis

Meskipun kebanyakan orang yang menderita gastritis akan menunjukkan gejala, sebagaian lagi tidak menunjukkan gejala sama sekali. Gejala yang umumnya muncul adalah nyeri, rasa tidak nyaman pada perut bagian atas, mual, muntah, dan gangguan pencernaan. Jika kondisi tersebut dianggap sebagai gastritis erosif, pasien akan mengalami kotoran yang berwarna hitam dan/atau muntah darah.

Gastritis dapat mengembangkan komplikasi. Meskipun langka, ada kemungkinan bahwa gastritis kronis dapat menyebabkan kanker lambung, terutama jika terdapat penipisan yang signifikan pada dinding lambung dan perubahan pada sel lambung. Pada kasus seperti ini, gejala kanker lambung juga muncul.

Siapa yang Harus Ditemui & Jenis Pengobatan yang Tersedia

Jika Anda peminum berat, atau mengkonsumsi obat secara rutin (ilegal atau dengan resep) ada resiko perkembangan gastritis pada lambung Anda. Namun, pada orang yang bahkan tidak meminum alkohol, obat pereda nyeri, atau obat-obatan ilegal juga dapat terdampak oleh bakteri penyebab gastritis.

Jika Anda menyadari beberapa dari sindrom di atas, Anda harus berkonsultasi dengan dokter keluarga selekas mungkin untuk menentukan ada tidaknya gastritis dan menjalani pengobatan. Jika Anda memilih mengabaikannya, kemungkinan besar akan semakin parah dan menyebabkan kerusakan lebih lanjut pada lambung Anda.

Pertama-tama, dokter Anda akan memeriksa riwayat kesehatan, gaya hidup, lalu melakukan pemeriksaan fisik. Jika dokter mencurigai adanya gastritis, Anda perlu melakukan beberapa tes laboratorium untuk memastikan kondisi yang Anda alami, termasuk tes untuk bakteri H.pylori, sinar X pada perut bagian atas, atau endoskopi.

Tes pada H.pylori dapat dilakukan dengan berbagai cara: dengan memeriksa darah, napas seseorang, atau memeriksa kotoran. Jika memastikan adanya gastritis dengan pemindaian sinar X, pasien akan diminita untuk menelan cairan yang mengandung barium. Cairan itu melapisi sistem pencernaan dan membuatnya nampak pada sinar X. Ini memungkinkan dokter untuk mempelajari gambar dan memeriksa abnormalitas. Jika dilakukan endoskopi, dokter akan memasukkan alat yang disebut endoskop hingga ke tenggorokan dan mengarahkannya ke esofagus, perut, dan usus kecil. Endoskop dilengkapi dengan video kamera dan lampu di ujungnya, memungkinkan dokter melihat gambarnya di layar.

Gastritis biasanya dapat diobati dengan konsumsi obat, namun jenis obatnya tergantung pada penyebab kondisi. Jika disebabkan bakteri H. Pylori, antibiotik seperti clarithromycin, amoxicillin, atau metronidazole akan diresepkan. Jika disebabkan karena produksi asam yang berlebih, pasien akan diberikan obat untuk menghentikan, mengurangi, dan menetralisir asam lambung.

Penting untuk menyadari bahwa obat-obatan perlu waktu untuk bekerja. Namun, jika kondisi Anda tidak membaik setelah meminum obat, Anda harus memberi tahu dokter Anda segara. Sehingga, rencana pengobatan lain dapat dirumuskan.

Perawatan medis untuk gastritis mungkin tidak cukup untuk mencegahnya muncul kembali. Pada kebanyakan kasus, pasien juga perlu mengubah gaya hidup selain mengkonsumsi obat-obatan. Termasuk mengurangi konsumsi alkohol, mengatur stres, mencoba pereda nyeri yang berbeda, makan dalam porsi kecil lebih sering, dan menghindari makanan yang membuat lambung iritasi. Sementara, cara terbaik untuk menghindari H. Pylori adalah menjaga kebersihan, seperti mencuci tangan dengan rutin, dan memasak makanan dengan benar.

Rujukan:

  • Kuipers E, Blaser MJ. Acid peptic disease. In: Goldman L, Schafer AI, eds. Cecil Medicine. 24th ed. Philadelphia, Pa: Saunders Elsevier; 2011:chap 141.
  • Lee EL, Feldman M. Gastritis and gastropathies. In: Feldman M, Friedman LS, Brandt LJ, eds. Sleisenger and Fordtran's Gastrointestinal and Liver Disease. 9th ed. Philadelphia, Pa: Saunders Elsevier; 2010:chap 51.
Bagikan informasi ini: