Apa itu Terapi Komplementer?

Terapi komplementer adalah bidang ilmu kesehatan yang bertujuan untuk menangani berbagai penyakit dengan teknik tradisional, yang juga dikenal sebagai pengobatan alternatif. Terapi komplementer tidak dilakukan dengan tindakan bedah dan obat komersial yang diproduksi secara masal, namun biasanya menggunakan berbagai jenis terapi dan obat herbal.

Keberhasilan obat alternatif komplementer telah teruji oleh penelitian yang membuktikan bahwa terapi ini dapat membantu menghilangkan rasa sakit dan mual. Namun, tidak semua jenis terapi alternatif telah teruji melalui penelitian. Teknik terapi komplementer yang paling banyak diminati adalah:

  • Akupuntur – Akupuntur adalah teknik pengobatan Cina kuno dengan menggunakan jarum yang sangat tipis untuk merangsang titik tertentu di tubuh. Akupuntur dilakukan dengan keyakinan bahwa setiap titik yang ada di tubuh memiliki hubungan tersendiri dengan penyakit tertentu, sehingga dengan merangsang titik tertentu, penyakit yang berhubungan dengan titik tersebut dapat disembuhkan. Akupuntur dipercaya dapat mengembalikan keseimbangan energi tubuh, oleh karena itu terapi ini paling efektif untuk menangani nyeri kronis, mual, pusing, dan muntah. Sebagai jenis terapi yang efektif untuk menghilangkan rasa sakit, akupuntur banyak digunakan untuk mengobati sakit kepala kronis, nyeri pada bagian bawah punggung, dan pengapuran sendi lutut. Akupuntur juga dipercaya dapat menangani gejala kanker.
  • Kiropraktik – Kiropraktik adalah bidang ilmu kesehatan yang dapat memperbaiki atau mengembalikan susunan rangka tubuh. Terapi ini dapat mengobati nyeri pada bagian bawah punggung, leher, dan lengan secara efektif. Dengan mengembalikan susunan rangka tubuh, kiropraktik juga dapat memberikan keuntungan lainnya, sehingga dapat meningkatkan kesehatan secara keseluruhan.
  • Terapi medan magnet – Terapi medan magnet adalah terapi energi yang memanfaatkan energi dalam benda, yaitu magnet. Keyakinan bahwa magnet mengandung energi yang dapat digunakan untuk mengobati berbagai penyakit dan gangguan kesehatan, mulai dari kebotakan sampai asam urat, sudah sering dibuktikan. Bahkan, belum lama ini sebuah penelitian membuktikan bahwa suatu teknik yang bernama transcranial magnet stimulan dapat membantu pasien stroke pulih sepenuhnya.
  • Terapi energi – Terapi energi menggabungkan berbagai jenis energi untuk meningkatkan kesehatan tubuh secara keseluruhan, terutama dengan memanipulasi medan energi tubuh.
  • Reiki – Reiki adalah jenis pengobatan alternatif yang memaksimalkan sumber energi alami tubuh untuk mempercepat proses penyembuhan. Proses penyembuhan alami tubuh dipercaya dapat lebih cepat ketika tubuh sedang dalam keadaan tenang, senang, atau santai. Terapi reiki dilakukan dengan menempelkan tangan di bagian tubuh yang diinginkan atau menekan kulit pasien secara perlahan.
  • Sentuhan terapeutik – Dengan memaksimalkan kekuatan sentuhan, jenis terapi ini dipercaya dapat mengobati nyeri dan penyakit tertentu dengan mengatur arah aliran energi tubuh.


Selain teknik pengobatan, terapi komplementer juga menggunakan berbagai jenis obat yang menggantikan obat-obatan yang digunakan pada pengobatan non-tradisional. Jenis obat herbal yang diperjualbelikan dapat dibedakan menjadi tiga kategori utama:

  • Ayurveda – Ditemukan di India lebih dari 2000 tahun lalu, obat ayurveda bertujuan untuk menyeimbangkan pikiran, tubuh, dan jiwa. Obat ini terbuat dari tanaman yang telah terbukti efektif untuk mencegah penyakit, menghilangkan rasa sakit, dan meningkatkan kesehatan tubuh. Namun, pasien harus berhati-hati dalam memilih obat ayurveda karena ada beberapa laporan yang menyatakan bahwa obat ini kemungkinan mengandung timah, arsenik, dan merkuri.
  • Tradisional – Tanaman tradisional seperti chamomile, St. John's wort, flaxseed, minyak peppermint, dan cranberry juga digunakan, terutama di negara Barat, untuk mengobati penyakit tertentu. Sebagai contoh, chamomile dipercaya dapat mengobati sakit perut, sedangkan cranberry dapat mengobati infeksi saluran kemih. St. John's wort terbukti sangat efektif untuk menangani depresi, sedangkan minyak peppermint dikenal sebagai obat untuk perut yang terasa perih.
  • Tiongkok – Obat Tiongkok tradisional terdiri dari berbagai jenis obat alternatif yang bertujuan untuk mengembalikan kesehatan tubuh dengan bahan alami. Dua bahan yang paling sering digunakan adalah gingko dan gingseng. Walaupun jenis obat ini tidak bertujuan untuk menangani penyakit tertentu, namun obat ini bertujuan untuk mengembalikan keseimbangan agar tubuh dapat melawan penyakit dengan lebih efektif.


Walaupun sering dianggap sebagai obat alami, obat alternatif komplementer tetap harus dikonsumsi secara hati-hati karena obat ini dapat bereaksi dengan obat lain yang juga Anda konsumsi. Sebelum mengonsumsi obat herbal, sebaiknya Anda berkonsultasi dengan dokter.

Kapan Anda Harus Menemui Terapis Pengobatan Komplementer dan Alternatif?

Seorang ahli yang telah terlatih dalam pengobatan komplementer dinamakan terapis. Biasanya terapis yang akan memutuskan apakah ia akan menggabungkan pengobatan alternatif dengan pengobatan tradisional dalam pengobatan penyakit tertentu. Pasien disarankan untuk menemui terapis komplementer alternatif apabila mereka tidak yakin akan keamanan dari pengobatan modern atau menderita penyakit kronis yang tidak berhasil disembuhkan dengan pengobatan tradisional.

Rujukan:

  • American Cancer Society’s complementary and alternative cancer methods handbook. Anneke Smith, editor. American Cancer Society, 2009. 893 p. Second edition

  • Green pharmacy herbal handbook: your comprehensive reference to the best herbs for healing. James Duke. Rodale Press, 2000. 282 p. (ISBN 1-579-64184-4)

Bagikan informasi ini: