Apa itu Radiologi?

Radiologi adalah ilmu kedokteran yang menggunakan radiasi untuk diagnosis dan pengobatan penyakit. Radiasi dimanfaatkan untuk terapi atau studi pencitraan.

Untuk tujuan diagnostik, radiasi menjadi sumber energi untuk tes pencitraan. Radiologi diagnostik juga disebut sebagai radioskopi. Dengan radiasi, dokter dapat melihat bagian dalam tubuh tanpa prosedur invasif.

Tes radiologi antara lain adalah:

  • Rontgen atau radiografi – Rontgen akan menghasilkan gambaran jaringan padat tubuh dengan hasil yang hitam putih. Uji pencitraan ini paling sering digunakan karena kecepatan, kemudahan, dan biaya yang lebih terjangkau.

  • Magnetic resonance imaging (MRI) – Tes ini dapat mengambil gambar dari banyak bagian tubuh, dan sangat baik dalam menunjukkan jaringan lunak tubuh

  • Fluoroskopi – Tes untuk menampilkan gambar sinar-X yang bergerak pada layar.

  • Computed tomography (CT) scan – Tes ini menghasilkan gambar 3D dari bagian dalam tubuh. Pertama, alat akan mengambil gambar 2D dari berbagai sudut. Lalu, gambar-gambar tersebut disatukan menjadi gambar 3D.

  • Positron emission tomography (PET) scan – Tes ini dapat menghasilkan gambar dari berbagai permukaan. Pasien akan disuntik dengan senyawa biologis aktif yang radioaktif. Akibatnya, tubuh pasien memancarkan energi radiasi. Energi ini digunakan untuk menghasilkan gambar tubuh.


Untuk pengobatan, radiasi digunakan sebagai panduan visual saat prosedur invasif minimal. Sebagai alternatif dari bedah terbuka, prosedur ini mengurangi resiko perdarahan, infeksi, dan bekas luka. Waktu pemulihan pun lebih singkat.

Radiologi untuk pengobatan disebut sebagai radiologi intervensi. Prosedur ini dapat mengobati berbagai penyakit. Salah satu contoh prosedurnya adalah angioplasti.

Radiologi juga digunakan pada prosedur kesehatan nuklir. Pada prosedur ini, obat-obatan akan dilekatkan ke radioisotop, atau bahan radioaktif bernama tracer. Hasilnya adalah obat radiofarmaka. Obat ini dapat diminum, dihirup, atau diberikan melalui infus. Obat ini lebih efektif karena dapat ditujukan pada bagian tubuh tertentu.

Dokter yang ahli dalam bidang ini disebut ahli radiologi. Selain memiliki gelar dokter, mereka menjalani pelatihan spesialis selama 5-6 tahun. Tugas ahli radiologi adalah:

  • Menentukan tes pencitraan yang paling efektif bagi setiap pasien/kasus
  • Mengawasi teknisi radiologi untuk memastikan keakuratan tes
  • Mempelajari hasil gambar yang didapat
  • Menganalisis hasil tes untuk menemukan kelainan
  • Menentukan jenis kelainan dan keparahannya
  • Menyarankan pemeriksaan lanjutan atau pengobatan bagi pasien

Kapan Anda Perlu Menemui Ahli Radiologi?

Pasien perlu menemui ahli radiologi ketika mengalami gejala yang perlu pemeriksaan lanjutan. Biasanya, pasien dirujuk oleh dokter umum. Ahli radiologi dapat memberikan informasi tambahan pada dokter umum. Keduanya bekerja sama untuk mendiagnosis kondisi pasien.

Rontgen adalah tes pencitraan diagnostik yang utama. Rontgen dapat mendeteksi:

  • Arthritis
  • Pneumonia
  • Tumor tulang
  • Patah tulang
  • Kelainan rangka bawaan
  • Kanker payudara
  • Osteoporosis


Jika rontgen tidak dapat memberikan informasi yang lengkap, ahli radiologi akan melakukan tes lain. Contohnya adalah fluoroskopi. Prosedur ini lebih efektif untuk mendeteksi kelainan sistem perkemihan dan saluran pencernaan.

Dibandingkan rontgen, MRI lebih efektif untuk menemukan dan mendiagnosis kelainan jantung, otak, tulang belakang, dan sistem muskuloskeletal.

CT scan adalah salah satu uji pencitraan yang paling rinci. Prosedur ini biasanya digunakan untuk mendiagnosis penyakit darurat. Misalnya, emboli paru, obstruksi batu ginjal, usus buntu, perdarahan otak, dan diseksi aorta. CT scan terus dikembangkan, sehingga waktu, resolusi, dan keakuratannya meningkat.

PET scan dapat menilai fungsi tubuh yang penting, seperti peredaran darah, suplai oksigen, dan metabolisme glukosa. Hasilnya dapat menunjukkan apakah organ tubuh berfungsi dengan baik.

Selain untuk diagnosis, radiologi juga digunakan untuk pengobatan. Radiologi intervensi dapat membantu pengobatan penyakit vaskular perifer, penyakit arteri ginjal, dan lain-lain.

PET scan juga dapat dipadukan dengan CT scan. PET/CT scan dapat mengetahui letak aktivitas metabolisme yang tidak wajar. Hasilnya juga akan lebih akurat.

Prosedur ini juga digunakan pada pemasangan alat intervensi medis, seperti:

  • Inferior vena cava filter (IVC filter)
  • Tabung gastrostomy
  • Stent empedu


Sementara itu, kedokteran nuklir digunakan untuk mendiagnosis dan mengobati:

  • Serangan jantung
  • Epilepsi
  • Penyakit Parkinson
  • Penyakit Alzheimer
  • Hipertiroidisme

    Rujukan:

  • Nordqvist C. “What is radiology? What is nuclear medicine?” Medical News Today. 2014 September 16. http://www.medicalnewstoday.com/articles/248735.php

  • Gunn AJ, Tuttle MC, Flores E, Mangano M. et al. “Differing interpretations of report terminology between primary care physicians and radiologists.” Journal of the American College of Radiology. http://www.jacr.org/article/S1546-1440(16)30631-7/fulltext

Bagikan informasi ini: